“Mas Zen tu dah nikah, ya?”


handphoneHehe😀 pertanyaan yang menggelitik di suatu Sabtu pagi yang cerah.. Judul postingan di atas merupakan bagian dari sebuah SMS yang masuk ke inbox handphone (LG KP100) saya tadi pagi. Lebih tepatnya begini kronologisnya, tadi pagi saya mendapat SMS dari salah seorang kawan seorganisasi (di luar kampus) yang isinya kurang lebih demikian: assalamu’alaikum.. zen, sy mau bertanya, ada anak UNY 08 yg tanya ke sy, Mas Zen tu dah nikah ya? kalau benar, barakallah ya.. sy tunggu undangan resminya..

Tawa pun meledak saat saya membaca SMS itu. Hahaha :)) Astaghfirullah.. Siapa nih orang yang bikin gosip begini? Lalu saya balas: wa’alaikumussalam.. Hahaha😀 Ada-ada aja.. Belum, masih single🙂 memangnya siapa yg nanya?

Tak berapa lama kemudian datanglah balasan yang kurang lebih isinya: 0,, ya sudah kalau gitu, makanya sy langsung tanya ke sampeyan (kamu –red).. maaf telah mengganggu kedamaian sabtu pagi, he he

Seharian saya masih saja terngiang-ngiang akan isi SMS tadi pagi, kok bisa-bisanya ada gosip seperti itu? Seperti artis aja digosipin😀 Sampai akhirnya tadi sore saya teringat akan teman saya yang kemarin baru saja menikah. Lalu saya kirimlah sebuah SMS ke kawan saya yang tadi pagi menanyakan apakah saya sudah menikah: oiya baru ingat, saya punya teman, anak UNY angkatan 2003 yang bernama Zainal Arifin, kemarin baru aja menikah. Di kampus kami mendapat nama panggilan yang sama bunyinya, tapi beda tulisannya, Zen dengan Zaint🙂

Beberapa saat kemudian muncul balasan: ternyata adik UNY 08 yang nanya tadi salah orang. dikiranya zen 05, padahal zen 03. Alhamdulillah.. ^_^

Tak dinyana, beberapa saat kemudian kembali ada SMS masuk ke inbox ponsel saya dari orang yang berbeda, isinya kurang lebih demikian: mohon maaf, adek2 angktn pn nanya k sy, perihal pernikahan akh zen.. Kog g ngundang2, pikir sy. Walah, jebul yg dulu dtg k walimahannya itu g th nek yg namanya zen al faruq yg mana. Tp tenang, sdh di klarifikasi k adek2.. Malah jd lucu.

Hahaha :)) Tawa saya pun tak tertahankan. Astaghfirullah.. Gara-gara punya nama panggilan yang sama jadi muncul kejadian seperti ini.. Hehehe😀 Alhamdulillah.. Lega rasanya.. ^_^

So, ada yang mau bantu saya? Apa hikmah yang dapat saya ambil dari kejadian ini? Terima kasih..

Toragan, 2 Oktober 2010

6 responses to ““Mas Zen tu dah nikah, ya?”

  1. ane bantu cariin hikmahnya
    “Segera nikah!”
    Biar kl dtanya entah Zen atw Zaint, dua2nya udah nikah🙂

    zen:
    hehe😀 bisa aja kamu, Son.. btw boleh juga tuh hikmahnya ^_^

  2. nikah wae mas Zen,,,
    <<adek kelas SMA1 06, cowok hehe

    zen:
    oke😉 menunggu waktu yang tepat nih, dik masjoy.. masih banyak perbekalan yg harus dipersiapkan untuk tiba di saat itu.. yuk siap2 ^^
    nuwun ya kunjungannya..

  3. Ya segera cari aja akh.. anak buahnya kan banyak, tinggal milih aja hahaha… di KAPMEPI juga banyak :p

    zen:
    begini mas ajix.. untuk mengarungi bahtera rumah tangga, perlu perbekalan yang cukup. bekal ruhiyah, bekal akhlaq, bekal ilmu, bekal tanggung jawab, bekal nafkah, bekal mental, dan bekal2 lainnya.. sepertinya saya harus menyiapkan bekal terlebih dahulu sebelum berlayar. kata ustadz, bersegera itu berbeda dengan tergesa-gesa. bersegera itu prasyaratnya adalah siap bekal, sedangkan tergesa-gesa itu tidak siap bekal tetapi memaksakan diri untuk melaksanakannya.. mohon do’anya ya mas ajiex, agar saya semakin cepat dalam membekali diri..🙂

  4. he he… wah saya juga sering ditanyain gitu e… kenapa ya?😀

    Klo nikah undang2 akh, okre2??

    zen:
    senasib dong kalau gitu😀 kenapa? menurut saya, yang namanya danti kan banyak, bisa jadi yang menanyakan itu mendengar kabar bahwa ada seseorang yang bernama danti menikah, nah mereka ingin memastikan apakah danti yang menikah itu danti yang selama ini mereka kenal atau bukan. kedua, temen-temen seusia mbak danti udah banyak yang nikah, sehingga menjadi pertanyaan yang lumrah bagi sebagian orang. kapan nyusul? dsb.. ketiga, mereka ingin memastikan bahwa mbak danti masih single ^^v
    Allahua’lam bishawab… Mohon maaf bila banyak salah kata..
    *Insya Allah..🙂

    • Nama Danti cukup sedikit lo!! he he… ya mungkin di antara tiga kemungkinan tersebut, heheh…😀

      Sips, Syukran…

      zen:
      hmm,, setauku banyak lho yang namanya danti.. coba, bukak aja buku telepon dari telkom, pasti nemu banyak. sy jg punya temen namanya mbak dhanti, anak flp yogya.
      lha wong nama sy aja yg tak kira unik dan satu-satunya, ternyata sy search di FB nemu banyak banget kok (sebagian dah saya jadikan teman :)). di UNY aja setau sy ada 4 orang yg panggilannya ‘Zen’: Zainal Arifin (Zaint, yg kemarin br aj nikah), Zainal Abidin (Zein, skrg jd guru SD di Bantul), Zen Rahmat Sugito (Zen, anak persma UNY), dan Zen Muhammad Alfaruq (Zen, saya sendiri). Di luar UNY sy jg mengenal 2 ‘Zen’: Zenni Nadiwa (Zenni, anak DS), Ahmad Zainal Muhammad Ali (Zein, anak UNY).
      ‘afwan.. sama2 ^^

  5. setidaknya jika saya ada di sebuah forum dan tempat, jika ada yang memanggil, “danti!!” hampir bisa dipastikan hanya saya yg nengok, heheh… coba klo “Ayu!!”, atau “Dyah!!” *haha kagak mao kalah :p

    zen:
    okelah kalau begitu..😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s